Saturday, March 26, 2011

.tembok.

.
Sedang sibuk membina sebuah tembok yang teguh , tegap, dan tinggi.
Semoga tembok ini mampu melindungi seketul daging ini.
Aku tak mahu lagi daging merah ini dicerobohi.
 .

.
Cukuplah dengan kekotoran yang masih terlekat dan masih perlu disental kuat.
Proses pembersihan yang perlu mengambil masa yang cukup lama dan  mengakibatkan daging itu menjadi terlalu nipis, dan semakin nipis. 
.


.
Aku akan biarkan tembok ini terus terusan menghiasi daging merah ini .
Hingga satu saat, satu ketika, satu detik tembok ini dapat ditembusi.
Hanya yang benar benar kental dapat menebusi tembok ini.
.


Aku pikir, tiada yang mampu.
Daging merah ini akan terus sendiri, sampai bila bila.

39 comments:

ghost writer said...

pasti kah tiada sapa yang mampu...?

biarkan dulu,biarkan ada yang lebih berani menyentuh dan merobohkan tembok itu..

mungkin saja bukan aku..hi3.

Siti Nur Fatimah Mohamad Ali said...

ni puisi ke gane ni ? tersirat nyerrrr..ye, solat tiang agama..tq dear =)

azi nur said...

ok sental dengan sedaye upaye.. :))

bw sini~ *___*

JIJI YU said...

dah tertulis daging merah itu akan ade yang menemani..

Qaseh dalia adelia said...

cari lah kekuatan untuk menembusi tembok tu ..semoga sinar dapat di capai bila tembok tu sudah dpt di tembusi

Mr feckry said...

tembok tu kalau tampal sikit dengan simen, mesti kukuh

Syukri Kamaruddin said...

aisshhh..dr 1st sy follow lg..suka betul cara awak guna ayat kat entry2 awk..jeles ar. :)

Nasriq said...

Sekali baca, macam faham...
Dua kali baca cuba untuk memahami...
Tiga kali baca, garu2 dagu, byk yang tersirat dari tersurat...

Nasriq said...

Sekali baca, macam faham...
Dua kali baca cuba untuk memahami...
Tiga kali baca, garu2 dagu, byk yang tersirat dari tersurat...

Wafiy Suzly said...

camne ngan tembok pemisah lak?

faiz said...

begitu susah nak memahami bahasa tersirat sehingga terpaksa ulangi 2-3 kali..huhuh

Cik Ina minat Do do Cheng said...

Adakah seteguh tembok cina.dashyat tu. memang jiwa kental ni. tujukan pada siapa ni?

SYARIFF HAIKAL said...

NI CERITA PASAL TEMBOK BESAR CINA KE INTAN?

intan.maisarah said...

@syariff haikal :
jika itu yang anda pilih untuk faham. benarlah. tembok besar china

*Cik Ina minat Do do Cheng:
tujukan untuk diri sendiri
tujukan untuk semua yang mahu menembusi tembok itu

*faiz :
tak susah.
senang :)

*Wafiy Suzly :
tembok = tembok penghadang, tembok pemisah

*Nasriq :
tak susah
yang tersirat nya amat mudah untuk dikenal pasti :)

*Syukri Kamaruddin:
saya juga cemburu dengan anda,
anda punya pengatahuan lebih banyak dari saya

*Mr feckry:
simen, plaster, kapur, besi,
dibina dengan asas yang kukuh kuat

*Qaseh dalia adelia:
tembok itu,
aku akan pastikan tiada yang boleh tembus
sehingga tiba detiknya

intan.maisarah said...

*ghost writer :
aku biarkan dulu,
biarkan ia teguh berdiri
..kamu tak mahu mencuba ghost..
mana tahu,
kamu mampu.
haha

*Siti Nur Fatimah Mohamad Ali:
sama sama sayang

*azi nur :
akan ku sental sedaya upayanya
aku akan pastikan daging itu bersih bersinar.

*JIJI YU :
aku hampir berhenti berharap
biarkan aja
daging itu sendiri jiji

intan.maisarah said...
This comment has been removed by the author.
ghost writer said...

aku tak layak untuk mereka yang punya wajah yang lebih mulus kerna ada kekudusan yang aku rasa.

intan.maisarah said...

* ghost :
jangan kita menghakimi diri kita sendiri.
kita tak tahu , apa ada dihadapan kita,
apa yang telah di tulid untuk kita.
ghost, kamu lebih tahu itu ghost.

+akufobia+ said...

tak reti.

Afida Anuar said...

Daging merah...hati? ;)

mau sendiri? jangann...

bunga said...

???emm..maksud tersuratnya?/hehe

Rainbow said...

sampai 1 saat..

ada yg bisa menyelinap ke dinding..
meresap ke hati..

KUREKURE COMEL said...

jodoh pertemuan di tgn tuhan....


hope ada org yg cukup kental dpt menembusi & menjaga tembok ini bersama sama kamu...

intan.maisarah said...

* +akufobia+ :
takpe la kalau tak reti
tak semua reti

*Afida Anuar :
senyum.

*bunga :
terpulang pada individu untuk mentafsirnya

*Rainbow :
moga-moga.
tapi biarlah masa ini
aku tutup rapat rapat,
kukuh kukuhkan tembok ini.
tanpa ada yang boleh menyelinap masuk

*KUREKURE COMEL :
akan ada kah?

catherine- said...

hati itu, bisa di tawan bila sampai masanya.


kita tunggu dan lihat saja.


hati ku? belum punya siapa2.

Lilyel said...

Salam.

Saya tengah buat survey pasal blogging untuk kertas projek saya. So, kalau berkenan sudilah isi questionnaire di bawah ini. Thank you so much 

https://spreadsheets.google.com/viewform?hl=en&pli=1&formkey=dGlZbzRKVmtxWWhPOWt3c0hIdzF5T0E6MQ#gid=0

Salam,
Lily
Note: Sila abaikan jika anda bukan pelajar IPT. 

Naddia said...

daging merah sedap d masak rendang...

azmalina said...

tembok ini pasti runtuh satu hari nanti. hikhik

delarocha said...

bagi masa untuk diri kamu untuk menerima semula seseorang dalam hidup kamu

Republic Aku said...

tembok itu pasti roboh dek tujahan madu ....

sahromnasrudin said...

ada byk maksud tersirat nie..kne read between the lines nie.....
apepun, nice quote..thanks ya

jandi said...

begitu yakin?

sicKo^ said...

bunyi macam merajuk.. merajuk ker?

niesz said...

sgt mendalam la mksd ayat ni, niesz pun x dpt nk tgkap mksd die..heee..

ghost writer said...

sebab aku tahu,maka aku berkata begitu...

bunga said...

tersirat...

Cekodok said...

bila tiba masanya.. tembok itu pasti akan di tembusi :)

intan.maisarah said...

catherine- :
yakinkah kamu rin.
bahawa, hatimu tanpa punya sapa sapa.

saat itu rin..
aku belum bersedia rin


Lilyel:
sudah dijawab :)


Naddia :
rendang, letak kerisik..
sedapnyaaaa..


azmalina :
lambat lagi att.
ko tahu aku punya cerita.
kesan dalam weh


delarocha:
aku perlu menerima
kelemahan dan kekurangan diri aku
sebelum aku boleh menerima yang lain.
walau aku sudah mampu menerima kelemahan ku,
belum tentu aku mampu menerima yang lain



Republic Aku:
madu terlalu manis untuk daging yang kelat itu


sahromnasrudin:

:)


jandi:
half/half

intan.maisarah said...

Cekodok :
tempoh masa yang,
tidak tentu detiknya


bunga:
tidak terlalu tersirat dan tersurat


ghost writer:
ya,
kamu lebih memahami diri kamu ghost.
:)


niesz:
ye ke?


sicKo^ :
tidak.
aku cuma menutup
membina tembok penghadang yang tinggi.
tak merajuk