Wednesday, September 12, 2012

Dia.

Dia yang manis, yang sentiasa ada.
Dia yang gagah, yang sentiasa berani

Kata kata nya ibarat belati,
Apa yg diungkapkannya sentiasa kena pada tempatnya,
Sentiasa tegas dalam kelembutan.

Dia yang tidak bergantung harap pada orang lain untuk melangsungkan kehidupan,
Dia yang berdikari.

Jiwa akan senang dengannya ,
Matanya bercahaya saat dia bermadah,
Seolah olah dia bercerita dari hatinya..


Beruntunglah siapa yang berada disisinya
Si dia yang tegas, dia yang bertanggungjawab,
Si dia yang menyenangkan,
Si dia yang punya hati besar.

....

Angin ini kadang terkaku saat dia meluahkan rasa hati,
Bukan tak ambil peduli,
Bukan keras hati,
Bukan tuli,

Cuma angin ini akan diam sendiri saat dia meluahkan,
Otak si angin akan ligat berputar mencari kata yang sesuai,
Kata sesuai untuk menenangkan dia,
Namun angin sering bertemu jalan buntu.

Angin ini mahu selamanya menyamankan dia,
Mahu selamanya bersama dia,

Saat dia meluahkan kekecewaannya pada sikap angin,
Sakitnya dia pada layanan angin,
Sendi sang angin seakan hilang fungsi,
Hati sang angin ibarat dicucuk duri,
..
Namun angin masih begitu,
Lagaknya bisu saat mendengar luahan,
Menyerap rasa , namun sukar menzahirkan kata kata yg menyenangkan.

........

Tuhan,
Tolong kirimkan dia kehidupan yang bahagia.

Tuhan ,
Tolong berikan dia kesenangan.

Tuhan,
Tolong buka jalan kehidupan seluas luasnya untuk dia.


Supaya angin dapat melihat dia gembira, tenang, selesa, bahagia.
Angin halimunan ini tahu dia akan berjaya satu saat nanti.
Itu sudah cukup.

.....
Tuhan, angin ini begitu sayang pada dia.

5 comments:

penjajah minda said...

persoalannya, siapakah dia? boleh angin bisikkan?

hansuke said...

nice poem :)

hanya sekadar bisikan dan doa sahaja yang angin mampu lakukan?

mungkinkah ada lain caranya bagi jalan penyelesaian? :P

cikya lah said...

penat.

dah tak larat nak bermadah karang ayat pujangga,
bila yang menelaah separa masak.

penat.

titik. totok.

ada jodoh jumpa lagi angin...

Rain said...

angin membisu kata, datang hanya untuk berbisik..

moga angin berubah arah, moga doa angin sampai pada Tuhan

Anonymous said...

angin bayu membawa diriku
sepintas lalu ku terkenangkan mu
memori silam meresap malam
kenangan bersama tersimpan selamanya

walaupun kau pergi jauh dari diri ini
cinta ku masih bersemadi di hati
keyakinan cinta kan kembali
menghidupkan semula
janji bara cinta...


amboii~ ;)

sara, take care.